no comments

6 Cara Rasulullah SAW Mendidik Anak

Tahukah anda bagaimana Nabi Muhammad mendidik putera puterinya? Mari kita bahas sekilas tentang putera-puteri Nabi Muhammad SAW dan bagaimana beliau mendidik anaknya yang nakal meskipun dalam keluarganya putera puteri Nabi Muhammad sangat patuh pada ayahandanya.

Nabi Muhammad hanya memiliki 6 anak dari Siti khadijah. Anak pertamanya bernama Qasim yang meninggal pada usia 2 tahun. Anak kedua bernama Abdullah, namun meninggal sewaktu kecil setelah nabi Muhammad SAW diangkat Allah SWT menjadi nabi.

Anak ketiga yang dilahirkan oleh Siti khadijah diberi nama Zainab, namun meninggal pada tahun ke 8 hijriah.

Anak keempatnya bernama Ruqayyah yang disunting oleh Utbah bin Abu Lahab, orang yang paling membenci nabi Muhammad SAW namun pernikahan tidak berlangsung lama.cara didikan islam, cara Rasulullah SAW mendidik anak, cara Nabi SAW mendidik anak, cara didikan sebenar, mendidik bukan mendera

Kebenciannya pada nabi Muhammad SAW membuatkan perkahwinan mereka berakhir. Ruqayyah kemudian bernikah dengan Utsman bin Affan tetapi Ruqayyah telah dipanggil oleh Allah lantaran penyakit demam yang dideritainya tidak lama kemudian.

Anak kelimanya bernama Umi Kalsum yang dinikahkan oleh baginda nabi dengan Utsman bin Affan selepas Ruqayyah meninggal dunia.

Sebelum itu, Umi Kalsum telah bernikah dengan Utaibah bin Abu Lahab sama persis dengan kisah hidup kakaknya yang akhirnya Umi Kalsum bercerai dengan suaminya itu.

Anak Nabi Muhammad SAW yang terakhir adalah Fatimah, merupakan anak bongsu kesayangan Rasulullah SAW.

Fatimah bernikah dengan Ali bin Abi Thalib pemuda yang miskin namun Fatimah tetap redho menjadi pendampingnya.

Fatimah hidup lebih lama dari adik-beradiknya yang lain, Fatimah menghadap Allah SWT setelah ayahandanya menghadap Allah 6 bulan sebelumnya.

Begitulah kisah anak-anak Rasulullah, tapi adakah kalian tahu bagaimana cara mendidik Rasulullah SAW agar anak patuh pada orang tua? Begini caranya:

1. Menasihati

Anak yang nakal hanya perlu dinasihati tentang kesalahan mereka sehingga mereka tahu kesalahan mereka dan tidak akan mengulanginya.

Nasihati baik-baik sampai mereka mengerti seperti yang dilakukan Rasulullah pada anak pakcik beliau yang diterangkan dalam hadisnya, Rasulullah SAW besabda kepada Abdullah bin Abbas r.a., “Wahai anak kecil, sesungguhnya aku akan mengajarkan beberapa kalimat (nasihat) kepadamu; jagalah (batasan-batas, syariat) Allah maka dia akan menjagamu, jagalah batas-batas (syariat) maka kamu akan mendapati-Nya dihadapnmu.”

2. Menggantung rotan di dalam rumah

Menggantung rotan di rumah bukan bererti kita menerapkan, jika melakukan kesalahan atau nakal maka akan dipukul.

Menggantung rotan di rumah hanya untuk mendidik mereka agar takut jika melakukan perbuatan tercela.

Seperti yang dikatakan Imam Ibnu Anbari, “Rasulullah SAW tidak memaksudkan perintah untuk menggantung cambuk (alat pemukul) untuk memukul, kerana Rasulullah SAW tidak memerintahkan hal itu pada seorangpun. Akan tetapi, yang beliau maksudkan adalah agar hal itu menjadi pendidikan bagi mereka.cara didikan islam, cara Rasulullah SAW mendidik anak, cara Nabi SAW mendidik anak, cara didikan sebenar, mendidik bukan mendera

3. Menampakkan muka masam

Menampakkan muka masam merupakan salah satu cara Rasulullah SAW dalam mendidik anak yang nakal.

Dengan menampakkan muka masam, diharapkan anak sedar kesalahannya yang membuatkan orang tuanya kecewa.

4. Menegur dengan suara keras

Pertama kali menasihati anak dengan menegur secara halus namun, jika anak tidak boleh ditegur secara halus maka tegurlah secara keras agar anak mengerti bahawa perbuatannya boleh menyebabkan perkara yang berbahaya.

5. Tidak menegur

Diamkan anak untuk beberapa saat hingga anak menyedari kesalahannya. Jika anak tetap melakukan perkara yang dilarang meskipun sudah ditegur, maka biarkan anak merasakan akibat yang ditimbulkannya.

Tetapi, kalau memang kesannya membahayakan nyawa anak lebih baik dihukum sebelum terlambat dan tunjukkan akibat apa yang akan timbul sekiranya dia melakukan perbuatan tersebut.

6. Memberi hukuman ringan yang tidak melanggar syariat

Hukuman adalah cara yang paling berkesan membuatkan anak jera dan tidak mengulangi kesalahannya namun, hukuman yang diberikan janganlah sampai melampaui batas syariat.

Semoga memberi manfaat.

Comments

comments