Ibu Bapa Sila Hadam 6 Pesanan Ini Demi Anak-Anak

Lain orang, lain ragam mereka. Begitu juga dalam hal membesarkan anak. Lain ibu bapa, lain cara mereka membesarkan anak. Ada yang menggunakan pendekatan lemah lembut, ada yang menggunakan pendekatan yang tegas.

Namun, apa pendekatan sekali pun, harapan mereka tetap sama iaitu agar anak membesar menjadi orang yang berguna. Di sini, kami ingin kongsikan 6 pesanan ringkas dari Imam Muda Azhar Ghazali untuk ibu bapa.

1. Ubah Pandangan Anak Ketika Dia Menangis

Jika melihat anakmu menangis, jangan buang waktu untuk mendiamkannya. Cuba tunjuk burung atau awan di atas langit agar dia melihatnya, dia akan terdiam. Kerana psikologi manusia saat menangis, adalah menunduk.

2. Beri Anak Masa Untuk Berhenti Bermain

Jika ingin anak-anakmu berhenti bermain, jangan berkata: “Dah, sudah main, stop sekarang!”. Tapi katakan kepada mereka: “Main 5 minit lagi yaaa”. Kemudian ingatkankembali:”Dua minit lagi yaaa”. Kemudian barulah katakan:”Dah, waktu main sudah habis”. Mereka akan berhenti bermain.

3. Alih Perhatian Anak Ketika Dia Bertelingkah

Jika anak-anak sedang bertelingkah atau menyebabkan keadaan riuh di sesuatu tempat, dan engkau ingin mengalih perhatian mereka, maka katakanlah: “siapa yang mau mendengar cerita ibu? angkat tangan..”. Salah seorang akan mengangkat tangan, kemudian disusul dengan anak-anak yang lain, dan semuanya akan diam.

4. Tanamkan Akhirat Dalam Minda Anak Sebelum Anak Tidur

Katakan kepada anak-anak sewaktu mahu tidur: “tidur sayang..besok pagi kan kita sholat subuh.”, maka perhatian mereka akan selalu ke akhirat. Jangan berkata: “Jom tidur, besok kan sekolah.”, akhirnya mereka tidak sholat subuh kerana perhatiannya adalah dunia.

5. Dampingi Anak, Kenakalan Anak Itu Akan Menjadi Kenangan

Nikmati masa kecil anak-anakmu, kerana waktu akan berlalu sangat cepat. Kenakalan dan kekanak-kanakan mereka tidak akan lama, ia akan menjadi kenangan. Bermainlah bersama mereka, tertawalah bersama mereka, berguraulah bersama mereka.

6. Utamakan Yang Lebih Utama

Tinggalkan HP seketika, dan matikan juga TV. Jika ada teman yang menelefon urusan tak penting, katakan:”Maaf, saya sedang sibuk dengan anak-anak”. Semua ini tidak menyebabkan jatuhnya wibawamu, atau hilangnya keperibadianmu. Orang yang bijaksana tahu bagaimana cara menyeimbangkan segala sesuatu dan menguasai pendidikan anak.

Selain itu, jangan lupa berdoa dan bermohon kepada Allah. Dengarkan doa kita didepan anak-anak supaya mereka tahu betapa pentingnya mereka pada kita.

Comments

comments

Reply